Jiwaku Kosong


Part 1


" Ya Allah, Iman!!! Apa awak tengah buat?? Sanggup awak buat macam itu, Iman??" tanya Qira.

"Biarlah, tak de sape sayang aku. Even aku mati sekalipun aku takde keluarga yang nak meratapi aku. Aku tak de orang yang nak mandikan jenaxah aku!!! " Iman megerang kesakitan.

Dia baling semua barang yang ada atas meja solek di bilik kecilnya.

"Apa awak cakap Iman. Aku ni sape kat kau Iman. Selama aku jaga kau. Kau tak anggap aku macam family kau ke??" kata Qira sambil melihat tangan Iman yang berdarah. Dia perasan darah itu ketika dia baru balik dari kolej dan terdengar Iman melalak.

Dengan segera, dia mengambil tuala kecil dari biliknya dan ditekannya luka tersebut.

"Macam mana boleh jadi camni? " tanya Qira. Namun, ketika dia melihat cermin bedak kompek yang pecah.

'Macam mana boleh terpecah? Padahal dia ada cover tersendiri' getus hati Qira.

" Weiyhhh.. Kau pecahkan cermin ni ke???  Weiyhhh... Kau memang tak sayang nyawa betullah kan......" tapi Qira stop dari bercakap apabila terdengar Iman menangis teresak esak di penjuru katil.

"Iman, kenapa kau kata family kau tak sayang kau?? Kau tau tak, family kau bagi amanah kat keluarga aku untuk jaga kau.." namun, kata-kata Qira di potong, "Jaga apa sampai dah tak balik-balik lagi.... Dah berpuluh tahun aku tunggu... Kau pikir anak mana yang tak sedih keluarga tinggalkan dia..." Iman sambung nangis.

" Itu, aku pun tak tahu Iman. Aku just tau ibu mintak aku jaga kau macam mana amanah yang emak kau bagi kat ibu aku.. Aku pasti, in sya Allah satu hari nanti diorang datang balik.. Mesti ada sebab kenapa kau diorang tinggalkan dengan kitorang....."


************

Aku, Tengku Aiman Qiasara Binti Tengku Samad. Nama je ada tengku tapi aku tak tahulah nak cakap apa.. Sebab aku tak pernah tau macam mana aku hidup dulu dengan family aku sebelum emak aku amanahkan Puan Daliah, ibu Qira jaga aku...

Aku lepasan mahasiswi UM, jurusan sains hayat.. Paham-paham jelah sebab aku tak reti nak terangkan dengan terperinci.. Maklumlah, otak aku bukan macam otak QIra, otak sastera sampai cakap pun, Ya Allah macam tengah berdrama. Tapi, malangnya dia libatkan diri dalam jurusan alam bina.

Alah, kitorang nak asalkan dapat bersama kat satu Universiti.. And lupa nak bagi tau kitorang belum habis graduate lagi sebab graduate lagi 2 bulan... Cup cuppp... Lupa nama penuh kawan aku tu, Puteri Qira Binti Megat Shah Ahmad... Sedapkan nama dia.. We're actually cousin.. Cousin dekat aku... Dia ada dua abang..

Hmmm.. Hensem ke tak kau tanya??? Not bad lah tapi abang dia yang pertama dah kahwin lah... Single but available hanya abang kedua dia ^^

Okey, stop pasal abang dia.. Aku just nak cakap pasal family aku kat sini... Tau.... 


Aiman pandang laptop apple nya... Okey, tarik nafas... Hembus.. Tarik.. Hembus.. ' Fuh, pahal gabra sangat aku ni' getus hati Iman.

Sambung..


Emmm.. Aku pun tak tahu kenapa family aku tinggalkan aku dengan family Qira.... Maklumlah time tu aku still muda.. Umur berapa??? Emmm.. aku kira-kira 5 tahun...

Korang tanya aku camne aku boleh hidup dalam rumah tu??? Aku pon tak tahu.. Tapi memandangkan perangai aku dah matang masa umur 9 tahun.. Aku terus pakai tudung setiap kali dua-dua abang Qira kat rumah.. Even daddy Qira sekalipun...

Yelah kan.. aku ni setakat cousin diorang, aurat tetap kena jaga... Aku tak delah tergedik-gedik nak pegang abang dia tu.. Tulah masalahnya aku tak suke menumpang rumah orang yang bukan muhrim aku.. Susah nak free hair kot... Nasib baik daddy Qira baik... Dia bagi aku satu bilik personal kat tingkat atas sekali.. Tapi malangnya satu floor dengan abang Qira yang kedua.. Aku pun tak berapa kenal dia sebab umur dia lebih  4 tahun dari aku.. Hmmm.Tu je kot... Malas nak bukak aib orang..

Kay, give me a hug and kiss kay...
Aiman Qiasara


Huuuuhuhuhhh... Aiman mengeluh .. Bilalah agaknay mama ngan papa nak ambil balik aku ni.. Takkanlah aku nak jadi family Qira kot...SELAMANYAAA????!!!!!


********

"Assalamualaikum.. Aunty, kita nak masak apa harini?? Emmm.. Apa kata kita masak Tomyam Sup nak tak.. Dengan Mihun," ujar Aiman.

"Emm. Boleh jugak.. Jom, pakai apron tu dulu.. Air nak buat air apa??' tanya mama Qira.."Air Tembikai jus nak??? " sambil tu tangan Aiman mencapai blander jus...

Tetiba, Aiman mengerang kesakitan... "Arggghhh.. Auchhh.." Mata mama Qira dihalakanpada tangan Aiman yang berbalut.. Kini, menjadi warna merah darah dari warna putih suci..

"Ya Allah, Iman apa dah terjadi dengan kamu ni Iman ?? " tanya mama Qira sambil memegang tangannya yang berdarah tu..

"Angah!!! Angah!!! Turun cepat ngah!!!! " jerit mama Qira. 

"Ada apa, ma??? " matanya terpaku melihat tangan Aiman.

"Kenapa dengan tangan Aiman  Ma?? " tanya Angah, tidak melepaskan pandangan dari tangan Aiman



bersambung--> Jiwaku Kosong : part 2
Post a Comment

Popular posts from this blog

Interview Part 1

Rezeki < 3

Uyul Rosli 1st Giveaway